5 Dampak Positif dan Negatif Terlalu Sering Mengeluarkan Sperma

MJ, Jakarta – Aktifitas seksual seperti
masturbasi dan berhubungan seks memicu pengeluaran sperma pada pria.

Namun, bagaimana jadinya jika sperma sering dikeluarkan? Adakah dampak tertentu dari sering mengeluarkan sperma?

Pada dasarnya, belum ada bukti ilmiah bahwa ejakulasi dapat berdampak buruk untuk pria. Ditambah, yang dimaksud dengan intensitas sering juga belum diperhitungkan secara pasti.

Melansir Medical News Today, penelitian tentang seberapa sering ejakulasi juga tergolong sangat terbatas. Lagi pula, ejakulasi tak hanya bergantung pada aktivitas seksualBanyak faktor yang bisa menentukan seberapa sering pria mengalami ejakulasi. Mulai dari usia, kesehatan, hingga status hubungan.

BACA JUGA:  Manfaat Mandi Pagi untuk Kesehatan

Berikut beberapa dampak sering mengeluarkan sperma, merangkum berbagai sumber.

1. Menurunkan resiko kanker prostat

Sering mengeluarkan sperma konon bisa menurunkan resiko kanker prostat. Mengutip She Knows, sebuah studi yang dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association pada 2004 lalu menemukan kaitan antara frekuensi ejakulasi yang tinggi dengan penurunan resiko kanker prostat.

2. Kualitas sperma semakin baik

Beberapa bukti menunjukkan bahwa kualitas sperma berubah seiring waktu. Ulasan yang terbit pada 2017 lalu di Journal of Assisted Reproduction and Genetics mengatakan, semakin sering sperma dikeluarkan, maka kualitas sperma bisa membaik seiring waktu.

BACA JUGA:  8 Barang yang Perlu Disiapkan untuk Nonton Konser Outdoor

Mengutip Health, pendapat ini memang tidak disetujui beberapa ahli. Studi di atas juga membutuhkan penelitian lebih lanjut.

3. Meningkatkan kualitas tidur

Meningkatkan kualitas tidur, salah satu dampak terlalu sering mengeluarkan sperma.

Orgasme dengan atau tanpa pasangan memang bisa meningkatkan kualitas tidur. Hal ini dibuktikan dari pengakuan 700 pria soal tidur yang lebih nyenyak setelah berhubungan seks dalam sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Frontiers tahun 2019 lalu.

BACA JUGA:  Bun! Ajari Ini Agar Anak Pintar Pilih Jajanan

Setelah orgasme, tubuh melepaskan oksitosin, hormon yang menurunkan stres. Orgasme juga bisa memblokir kortisol, hormon penyebab stres.

4. Kehilangan energi

Mengeluarkan sperma melalui masturbasi membutuhkan banyak energi. Oleh karena itu, mengutip Pulse, mengeluarkan sperma terlalu sering tentu bisa membuat Anda merasa lelah setelahnya.

5. Rambut rontok

Masturbasi dan keluarnya sperma berlebih ternyata dapat menyebabkan rambut rontok. Misalnya, Anda masturbasi lebih dari lima kali dalam seminggu.

Itulah beberapa dampak terlalu sering mengeluarkan sperma.

Pos terkait