Debat Cawapres, Substantifkah?

Debat Cawapres, Substantifkah?

Pelaksanaan Debat Capres Cawapres yang sudah berjalan 2 kali. Rakyat menanti lemparan gagasan yang bisa menjamin para calon-calon pemimpin ini akan bisa membawa Indonesia menjadi adil makmur sesuai tujuan Indonesia yang tertuang pada Alinea ke 4 Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945.

Lebih terkesan seperti acara cerdas cermat dan acara tebak-tebakan. Main jago-jagoan. Padahal diketahui bahwa untuk memilih calon Pimpinan Lembaga saja sangat detail dan substantif.

Di sini justru terkesan lebih seperti acara cerdas cermat bahkan seperti acara tebak-tebakan acara cak Lontong. Beberapa catatan yang sepertinya akan lebih mengedepankan pengusaha kelas berat yaitu tentang IKN dan hilirisasi.

BACA JUGA:  Dapur Keliling Penuhi Kebutuhan Pangan Penyintas di Pengungsian Cianjur

Pertama, jelas dalam debat cawapres, Paslon ke 2 menyebutkan nama-nama perusahaan properti raksasa yang akan menjadi mitra dalam pembangunan, tanpa menyebutkan bagaimana pelibatan masyarakat dalam ide hebat IKN sehingga masyarakat ikut merasa memiliki Ibu Kota Nusantara.

Dalam hilirisasi, peningkatan nilai tambah suatu komoditas adalah sebuah kemustahilan jika kita menganggap pelaksanaan itu akan meningkatkan kekuatan ekonomi masyarakat.

Perusahaan-perusahaan pertambangan yang selama ini ada, lebih banyak dikuasai oleh segelintir pengusaha tambang yang kebanyakan tidak mengindahkan adanya kerusakan lingkungan yang semakin mempertinggi resiko pemanasan global.
Jangan berharap pertambangan rakyat akan mendapat ruang bagi hilirisasi, ijinpun bagai mengharap keajaiban dari langit.

BACA JUGA:  Dihadiahi CD Wanita, Komisi D DPRD Kota Surabaya Balas Dengan Nasi Padang

Belum lagi adanya usaha food estate yang telah membabat habis ratusan hektar hutan di Gunung Mas Kalimantan Tengah, tetapi bahkan untuk menanam singkong saja gagal.

Belum lagi pertanyaan besar adalah, bagaimana hasil penjualan kayu-kayu hasil pembabatan hutan?
Apakah masuk ke negara atau masuk kantong pengusaha yang mendapat proyek *land clearing* atas ratusan hektar hutan yang kini menjadi gundul.

BACA JUGA:  Hubungan Bilateral Jepang dan China: Bagaimanakah Security Dilemma Kedua Negara

Hingga debat ke 2, belum ada program para paslon yang mengedepankan masalah ketahanan pangan. Memuliakan petani, memberikan lahan yang dapat menjadi sumber penghasilan petani yang dapat memberi makan rakyat Indonesia.

Sebuah catatan penting dari seorang Indonesia yang menjadi pengusaha sukses di Selandia Baru, “Sebuah belum merdeka jika belum bisa mewujudkan kedaulatan pangan”

Masih ada 3 sesi debat capres dan cawapres. Sebagai rakyat Indonesia, kita masih menanti sebuah good will yaitu gagasan yang akan mewujudkan Indonesia menjadi adil makmur.

Salam Merdeka !!!

Pos terkait