Idris Klaim Kerukunan Umat Beragama di Depok Tertinggi dalam 3 Tahun Terakhir

DEPOKPOS – Wali Kota Depok, Mohammad Idris, memberikan jawaban terkait Kota Depok yang masuk dalam kategori kota intoleran dalam survei yang dilakukan oleh SETARA Institute.

Kiai Idris, sapaan akrabnya, mempertanyakan survei tersebut lantaran berbeda dengan data yang dimiliki Pemerintah Kota (Pemkot) Depok.

“Saya terima kasih kepada lembaga surveinya, karena ini menjadi masukkan agar kita introspeksi diri, benarkah begitu, tapi kan kita juga tidak boleh apriori dong, maksudnya pendapat kita paling benar atau pendapat dia segala-galanya, karena kita harus menerima koreksi,” jelas Kiai Idris saat menjadi narasumber Acara Tapping Program “Nusaraya” di Gedung Kompas Gramedia, Jalan Palmerah Selatan Nomor 20-28 Jakarta Pusat, Jumat (14/04/23).

Dia pun mengoreksi atas hal tersebut, bahwa hasil Depok intoleran tersebut harus dilihat lagi pendalaman terhadap metodelogi pendekatan survei tersebut seperti apa.

“Jangan ada kasus-kasus tertentu menjadikan sebagai bahan mengatakan ini intoleran,” ujarnya.

Padahal Pemkot Depok memiliki program Pemberian Dana Insentif bagi Pembimbing Rohani dari seluruh agama, yaitu Islam, Katholik, Protestan, Budha, Hindu dan Konghucu.

“Karena umat Islam di Depok 93 persen, sehingga kami ambil proporsional pembimbing rohani dari agama Islam 75 persen, yang 25 persen dari berbagai agama, ada dari pembimbing rohani Kristiani, Budha, Hindu, Konghucu,” jelas Kiai Idris.

Selain itu, penilaian Depok sebagai kota intoleran di dalam survei juga karena pernah mengusulkan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Penyelenggaraan Kota Religius (PKR).

“Jadi disangkanya mau menjadikan Depok sebagai negara Islam, makanya saya bilang lihat dulu kontennya,” ujar dia.

Kontennya (Raperda PKR) sudah dibahas dengan DPRD bahwa raperda itu tidak membahas mengenai pakaian, misalnya orang Islam harus pakai peci, wanita harus memakai jilbab tidak mengatur itu kok raperda itu,” tuturnya.

BACA JUGA:  Tradisi Ngubek Empang Warga Betawi Depok Menyambut Lebaran

“Sebab yang diatur, bagaimana pemerintah kota bisa memfasilitasi kegiatan-kegiatan keagaman, seperti Majelis Taklim dalam Islam, lalu ada Minggu Kebaktian dalam Kristen, kalau di Islam ada halalbihalal, kalau di Kristen ada Natal Bersama, sehingga kita bisa membiayai ini secara yuridis, kita punya dasar hukum kesepakatan dengan dewan bahwa ini bisa kita fasilitasi mereka,” papar Wali Kota Depok.

“Kalau sekarang kan sulit, sehingga kegiatan hanya terbatas, bersifat seremonial seperti MTQ saja (karena tidak ada Perda PKR),” ujar dia.

Menurutnya, jika ada Perda PKR seluruh kegiatan keagamaan dapat difasilitasi oleh pemerintah, bahkan memfasilitasi kerukunan umat beragama.

“Kalau tidak salah Budha cuma satu rumah ibadahnya, kita harus memberikan hibah, sedangkan hibah ini ada aturannya dari Kementerian Dalam Negeri,” ujarnya.

“Hibah ada aturan tertentu yang tidak boleh dilanggar, tidak boleh diberikan tiap tahun, besarannya pun dibatasi, sehingga mereka terbatas melakukan kegiatan-kegiatan keagaman,” tegasnya.

Tak hanya itu, menurut Kiai Idris, ada satu lagi alasan Depok dinilai intoleran oleh lembaga survei tersebut, yaitu adanya larangan valentine di Kota Depok.

“Seingat saya tidak pernah mengeluarkan SK mengenai pelarangan itu, yang saya keluarkan imbauan kepada anak-anak milenial, mengingatkan anak muda supaya hati-hati, jangan kebablasan kalau cinta,” ungkapnya.

“Sampai ada survei satu kota siswa SMP-nya tidak perawan, itu kebablasan, maka itu yang kami imbau,” kata Kiai Idris.

Dikatakannya, setiap tahun dirinya tak pernah lepas memberikan bantuan operasional gereja, bahkan sampai mengeluarkan IMB gereja.

“Tidak hanya di Depok Lama, di Cinere juga ada gereja besar di sana,” ungkap dia.

BACA JUGA:  ASN Depok Diminta Aktif di Medsos

Menurutnya, sejak tahun 2018 Pemkot Depok bekerja sama dengan UI, salah satu profesor di sana yang memiliki lembaga survei melihat Kota Depok dari sisi kerukunan beragama cukup bagus.

“Setelah itu Covid, akhirnya di 2021 lembaga survei itu memunculkan Depok intoleran, tapi kita sedang konsentrasi masalah Covid, sehingga tahun 2022 saya memerintahkan kerja sama dengan UI,” ujar Kiai Idris.

“Dan kembali dikeluarkan rekomendasi dari penelitian itu dari berbagai komponen di antaranya unsur toleransi rata rata nilainya 3,4, artinya dari sisi kerukunan beragama rukun dan bagus,” jelasnya.

Uniknya, sambung Kiai Idris, dalam penelitian di tahun 2018 dan 2022 itu justru yang rentan tidak rukun ialah dalam satu agama, sebab kalau antar agama sudah rukun di angka 3,4.

Begitu juga dalam konflik sosial di tahun 2022, pihaknya memfokuskan penelitian di tiga kecamatan, di antaranya Kecamatan Cipayung, Kecamata Sawangan, dan Kecamatan Limo.

“Hasilnya di 2022 bagus, di angka 3,5, 3,6, 3,4, di tiga kecamatan tersebut, artinya tidak ada masalah,” ujarnya.

Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) di Kota Depok juga bagus, bahkan Pemkot Depok setiap tahun memberikan hibah tidak kurang dari Rp 500 juta untuk kegiatan-kegiatan mereka.

“Undangan-undangan gereja jika sempat saya pasti datang,” tandasnya.

*Hasil Survei dari Institute for Democracy, Security, and Strategic Studies (IDESSS)

Kota Depok merupakan kota urban yang berada di poros Jabodetabek, dengan jumlah penduduk berdasarkan BPS (2022) sebanyak 2.123.349 jiwa dan berdasarkan BNBA Disdukcapil (2022) sebanyak 1.920.182 jiwa.

Dari data BNBA Disdukcapil, pemeluk agama Islam sebesar 91,176 persen, Kristen 4,766 persen, Katolik 1,509 persen, Budha 0,277 persen, Hindu 0,165 persen, Konghucu 0,105 persen, Lainnya 0,002 persen.

BACA JUGA:  Bulan Ramadhan, Bulan Penuh Hikmah dan Berkah: Safari Ramadhan Kolaborasi Pengurus Wilayah di Cengkareng Timur

Berdasarkan hasil survei Institute for Democracy, Security, and Strategic Studies (IDESSS), telah dihasilkan Indeks Kerukunan Umat Beragama dan Indeks Konflik Sosial Kota Depok Tahun 2022, sebagai berikut :

1. Indeks kerukunan umat beragama di Depok meningkat dari tahun sebelumnya

Berdasarkan hasil pengukuran indeks kerukunan umat beragama, Kota Depok pada 2022, berada pada kategori cukup rukun. Pada penilaian tersebut, Kota Depok mendapatkan nilai indeks sebesar 3.26. Adapun penilaian tersebut berdasarkan beberapa aspek penilaian.

Pada aspek toleransi skornya 3,41 atau cukup rukun dan aspek kerja sama skornya 3,31 cukup rukun juga.

Adapun pada penilaian aspek kesetaraan, Kota Depok mendapatkan skor 3,06 atau cukup rukun. Begitupun dengan skor indeks kerukunan umat beragama, Kota Depok 2022 mengalami kenaikan sebesar 0,18 poin dari tahun sebelumnya.

Jadi skornya 3.26 dan menjadi skor indeks kerukunan umat beragama Kota Depok, tertinggi dalam jangka waktu tiga tahun sebelumnya (2017-2018-2022).

2. Skor indeks konflik sosial Kota Depok pada 2022 sebesar 1.74

Begitupun dengan penilaian indeks konfilik sosial Kota Depok, terdapat enam aspek yang dinilai IDESSS. Adapun enam aspek yang dilakukan penilaian yaitu, aspek identitas agama, aspek Identitas suku atau ras, aspek identitas kewilayahan.

Ada juga penilaian aspek sumber daya ekonomi, relasi sosial kelompok status sosial ekonomi, dan orientasi politik.

Aspek tersebut dinilai secara teliti dan terukur sehingga menghasilkan nilai yang baik. Aspek tersebut turut diambil dan dibandingkan dengan aspek pada penilaian tiga tahun sebelumnya.

Skor indeks konflik sosial Kota Depok pada 2022 sebesar 1.74 dengan kategori cenderung aman.

Pos terkait