Jenderal Purnawirawan TNI AL Gabung PKS

DEPOKPOS – Jenderal Purnawirawan TNI AL Darajat Hidayat terjun ke dunia politik dengan bergabung ke Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Masuknya Darajat disambut hangat PKS, dan menambah daftar purnawirawan TNI dan Polri ke PKS.

Darajat, purnawirawan jenderal bintang satu Angkatan Laut ini, mengatakan ketertarikannya pada PKS karena PKS punya komitmen kebangsaan yang jelas. “Saya bergabung ke PKS karena percaya PKS punya komitmen kebangsaan, nasionalis, dan berjuang menjaga keutuhan NKRI,” kata Darajat Hidayat, dalam siaran pers, Rabu (15/2/2023).

BACA JUGA:  Hadiri Peluncuran INA Digital, Pj Gubernur Sumut Komit Kebut Integrasikan Data Pemvrop Sumut

Darajat menunjukkan Kartu Tanda Anggota (KTA) PKS yang baru diperolehnya. Ditandatangani oleh Presiden PKS Ahmad Syaikhu dan Sekjen PKS Aboe Bakar Al Habsyi.

Dalam KTA Darajat tertulis visi misi PKS sebagai partai pelopor dalam mewujudkan cita-cita nasional, sebagaimana dimaksud dalam pembukaan UUD 1945 dan mewujudkan masyarakat madani yang adil sejahtera dan bermartabat, dalam keutuhan NKRI berdasarkan Pancasila.

Ketua Fraksi PKS DPR RI, Jazuli Juwaini, yang mendampingi Darajat Hidayat bersilaturahim ke kediaman Ketua Majelis Syura PKS menyambut baik bergabungnya Darajat. “Selamat bergabung Jenderal Darajat Hidayat ke PKS. Mari bersama-sama PKS membangun negeri dan menjaga keutuhan NKRI,” kata Jazuli.

BACA JUGA:  Sesmenpora Lantik dr.Bayu Rahadian Sebagai Analis Kebijakan Ahli Utama Kemenpora

Politikus senior ini bersyukur banyak purnawirawan TNI/Polri yang ingin berkiprah dalam politik melalui PKS. “PKS sangat terbuka bagi purnawirawan TNI/Polri. Mereka sudah pasti tidak diragukan lagi komitmen kebangsaan dan kontribusinya dalam menjaga kedaulatan NKRI, yang sejalan dengan visi dan misi PKS,” ungkap Jazuli.

Sementara itu, Ketua Majelis Syura PKS Salim Segaf Aljufri berpesan agar setiap kader PKS menjadi pelopor dalam menjaga Pancasila dan UUD 1945 serta dalam merawat persatuan dan kesatuan bangsa. “Indonesia ini negara besar. Perlu kesadaran untuk menjaga keberagaman dalam bingkai Bhinneka Tunggal Ika. Hindari sikap yang menyulut ketersinggungan dan memecah belah sesama anak bangsa,” kata Salim.

BACA JUGA:  Besok Jhonny G Plate Diperiksa Kejakgung

Tanggung jawab PKS sangat besar, lanjut Salim. Yakni, untuk terus berdialog dengan berbagai elemen bangsa, mencari titik temu kebangsaan dan membangun kolaborasi untuk mewujudkan cita-cita nasional Indonesia. []

Pos terkait