Jusuf Kalla Sebut Modal Jadi Ketum Golkar Hingga Rp600 Miliar

“Kalau sekarang Anda mau jadi ketua Golkar jangan harap kalau anda tidak punya modal Rp500-600 miliar”

DEPOKPOS – Mantan Wakil Presiden tang juga mantan Ketua Umum Partai Golkar periode 2004-2009, Jusuf Kalla (JK), menyebut butuh modal hingga ratusan miliar untuk menduduki posisi ketua umum partai.

Hal tersebut disampaikan dalam seminar ‘Anak Muda untuk Politik’ di Gedung DPR RI, Senin (31/7).

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Menkes Tegaskan Tak Ada Tambahan Aturan Pasca Pencabutan PPKM

JK mulanya menceritakan prosesnya terjun ke dunia politik. Saat terjun di politik ia meninggalkan dunia usaha dan menjabat sebagai Menteri Perindustrian dan Perdagangan era Gus Dur.

“Saya tinggalkan pengusaha apa boleh buat, kalau jadi menteri tidak boleh jadi pengusaha. Pengusaha saya kasih ke adik saya, diteruskan ke anak saya,” kata JK.

JK berpendapat karier seseorang, tak terkecuali dirinya itu berjenjang. Lantas, ia pun mengungkit jabatan-jabatan yang pernah ia emban mulai dari organisasi, perusahaan, hingga politik.

BACA JUGA:  Beda Polling dan Survey, H minus 62 hari dari Pencoblosan pilpres 2024

Selanjutnya, JK pun menyinggung posisi Ketum Golkar yang biasanya diisi oleh pimpinan negara. JK sendiri pernah jadi ketum partai beringin. Kala itu, ia menjadi Ketum usai terpilih jadi wakil presiden mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Dengan posisi sebagai wakil presiden, JK mengaku biaya yang digelontorkan menjadi Ketum Golkar saat itu kecil.

BACA JUGA:  Kisruh Antara Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Satuan Rumah Susun Dengan Pengembang Apartemen

JK menyatakan kondisi itu sangatlah berbeda dengan hari ini. Ia menyebut biaya yang dibutuhkan jika ingin menduduki kursi Ketum Golkar hari ini sangatlah tinggi.

“Karena Golkar itu suka ketuanya itu pimpinan negara, saya tertinggi waktu itu ongkos hampir kecil sekali. Kalau sekarang Anda mau jadi ketua Golkar jangan harap kalau anda tidak punya modal Rp500-600 miliar,” katanya.

Pos terkait