KPU Sebut 23 Petugas KPPS Pemilu 2024 Meninggal

Selain anggota KPPS, tiga orang anggota PPS dan sembilan orang anggota Linmas juga turut dilaporkan meninggal dunia

JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) merilis data kematian dan sakit Badan Adhoc Pemilu. Sejauh ini, sudah sebanyak 23 anggota KPPS Pemilu 2024 dilaporkan meninggal.

Selain anggota KPPS, tiga orang anggota PPS dan sembilan orang anggota Linmas juga turut dilaporkan meninggal dunia.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Tokoh Papua Lenis Kogoya Berharap Prabowo Jadi Presiden

KPU merinci Badan Adhoc yang dimaksud yakni, Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK), Panitia Pemungutan Suara (PPS), Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dan Perlindungan Masyarakat (Linmas).

Berikut data kematian dan sakit Badan Adhoc periode 14-15 Februari 2024 per 16 Februari 2024 pukul 18.00 WIB.

Data kematian Badan Adhoc:

PPK: 0 orang
PPS: 3 orang
KPPS: 23 orang
Linmas: 9 orang

Data sakit Badan Adhoc:

PPK : 119 orang
PPS : 596 orang
KPPS: 2.878 orang
Linmas : 316 orang

Berdasar data KPU, kasus kematian tertinggi di Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan masing-masing provinsi ada 7 orang meninggal. Sementara itu, angka kasus sakit tertinggi di Provinsi Jawa Barat dengan 1995 orang sakit.

BACA JUGA:  Jusuf Kalla: RI Kembali ke Zaman VOC

Di sisi lain, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menerima laporan 27 kasus kematian anggota KPPS dalam periode 10-15 Februari 2024.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menjelaskan penyebab kematian didominasi penyakit jantung dengan 9 kasus kematian.

Kemudian sebanyak 8 kasus berstatus death on arrival atau masih dikonfirmasi penyebabnya. Sementara penyebab kematian lainnya yang tercatat seperti septic shock tanpa komorbid, Acute Respiratory Distress Syndrome, dan hipertensi.

BACA JUGA:  Timnas Amin Sesalkan Istana Sebut Akademisi sebagai Partisan

Ketua KPU Hasyim Asy’ari menyebut anggota Badan Adhoc yang meninggal akan menerima santunan berdasarkan Peraturan KPU Nomor 8 Tahun 2022. Secara teknis, pemberian santunan diatur dalam Keputusan Komisi Pemilihan Umum Nomor 59 Tahun 2023.

Besaran santunan sebesar Rp36 juta dan bantuan biaya pemakaman sebesar Rp10 juta.

Sementara itu, baik KPU dan Kemenkes sepakat bahwa kasus kematian Pemilu 2024 lebih sedikit ketimbang Pemilu 2019.

“Angka kematian sudah sangat turun dibandingkan tahun pemilu sebelumnya ya, karena kita melakukan berbagai upaya promotif termasuk pembatasan usia dan skrining,” terang Nadia. []

Pos terkait