Mewabah di Jawa Timur, Apa Itu Leptospirosis? Bagaimana Mencegahnya?

DEPOKPOS – Total kasus Leptospirosis di Jawa Timur, kini telah menginfeksi 249 orang. Sembilan di antaranya meninggal dunia.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyebut data Dinas Kesehatan Jatim, kasus Leptospirosis pada tahun 2022 ada 606 kasus leptospirosis. Sedangkan sampai dengan 5 Maret 2023 jumlahnya sudah 249 kasus.

Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Leptospira. Seseorang dapat terinfeksi Leptospira melalui lecet atau luka di kulit, atau melalui mata, hidung, atau mulut.

Penyebab Leptospirosis

Bakteri Leptospira menyebabkan Leptospirosis. Bakteri masuk ke tubuh melalui mulut, hidung atau mata atau melalui luka di kulit. Bakteri melakukan perjalanan melalui darah ke organ, mengumpulkan di ginjal (organ yang “membersihkan” darah).

Ginjal membuang zat yang tidak perlu atau beracun dalam kencing (urin). Bakteri dari ginjal meninggalkan tubuh di kencing, yang dapat menyebarkan Leptospirosis ke orang atau hewan lain.

Gejala Leptospirosis

Beberapa orang memiliki gejala Leptospirosis seperti flu dan beberapa tidak memiliki gejala sama sekali. Pada kasus Leptospirosis yang parah, seseorang memiliki gejala pendarahan internal dan kerusakan organ.

Pada leptospirosis akut, gejala muncul secara tiba-tiba, antara lain:

• Demam tinggi
• Mata merah (injeksi konjungtiva)
• Sakit kepala
• Menggigil
• Nyeri otot
• Sakit perut
• Mual dan muntah
• Diare.
• Kulit atau mata menguning (jaundice)
• Ruam

BACA JUGA:  Ini Perbedaan Penyu dan Kura-kura

Gejala leptospirosis (sindrom Weil) yang parah dapat dimulai tiga hingga 10 hari kemudian, termasuk:

• Batuk darah (hemoptisis)
• Nyeri dada
• Kesulitan bernapas
• Kulit atau mata Anda menguning parah
• Kotoran (tinja) berwarna hitam
• Darah dalam kencing (hematuria)
• Penurunan jumlah buang air kecil (buang air kecil)
• Bintik-bintik merah datar pada kulit yang terlihat seperti ruam (petechiae).

Cara Leptospirosis Menyebar

Leptospirosis biasanya menular ke manusia dari kencing hewan yang mengandung bakteri Leptospira. Hampir semua mamalia (seperti tikus, anjing, kuda, babi atau sapi) bisa terkena Leptospirosis. Mereka mungkin memiliki sedikit atau tidak ada gejala penyakit.

Hewan dengan Leptospirosis dapat mencemari air atau kotoran (tanah), yang menyebarkan bakteri ke hewan lain atau manusia. Seseorang bisa mendapatkan Leptospirosis dari:

• Menyentuh kencing atau cairan tubuh lain secara langsung dari hewan penderita Leptospirosis.

• Air atau tanah yang terkontaminasi masuk ke mata, hidung atau mulut atau luka di kulit.

Banyak orang bisa terkena Leptospirosis sekaligus (wabah) setelah hujan lebat dan banjir. Air banjir mengalir ke sungai, danau, dan kanal, membawa bakteri bersamanya. Leptospirosis jarang menular dari satu orang ke orang lain.

BACA JUGA:  8 Tips Rumah Tetap Aman Ditinggal Mudik

Fase Leptospirosis

Leptospirosis terdiri dari dua fase: fase leptospiremik (akut) dan fase imun (tertunda). Seseorang mungkin memiliki gejala ringan atau tanpa gejala pada fase leptospiremik. Beberapa orang mengalami gejala parah pada fase kekebalan tubuh.

Fase leptospiramik

Selama fase leptospirosis (juga disebut fase septikemia), seseorang mungkin tiba-tiba mengalami gejala seperti flu. Ini biasanya dimulai dalam dua hingga 14 hari setelah infeksi Leptospira. Itu berlangsung antara tiga dan 10 hari.

Pada fase ini, bakteri berada di aliran darah seseorang dan berpindah ke organnya. Tes darah akan menunjukkan tanda-tanda infeksi.

Fase kekebalan

Pada fase kekebalan, bakteri Leptospira telah berpindah dari darah ke organ tubuh seseorang. Bakteri paling terkonsentrasi di ginjal, yang membuat kencing (urine). Tes urin akan menunjukkan tanda-tanda bakteri dan seseorang akan memiliki antibodi Leptospira dalam darahnya.

Sejumlah kecil orang akan menjadi sangat sakit dengan sindrom Weil pada fase ini. Sindrom Weil menyebabkan pendarahan internal, kerusakan ginjal dan menguningnya kulit dan mata (jaundice).

Cara Mencegah Leptospirosis

Cara terbaik untuk mencegah Leptospirosis adalah dengan tidak berenang atau mengarungi air yang mungkin mengandung kencing hewan. Ini termasuk air banjir. Cara lain untuk mengurangi risiko meliputi:

BACA JUGA:  Pendiri Muhammadiyah Ternyata Seorang Habib Keturunan ke-15 Rasulullah

• Minum obat pencegahan. Jika bepergian dan berisiko tinggi terkena Leptospirosis, tanyakan kepada penyedia tentang minum obat agar tidak sakit (profilaksis).
• Menghindari binatang yang bisa terkena Leptospirosis.
• Mengenakan pakaian dan sepatu pelindung jika bekerja dengan atau di sekitar hewan.
• Memakai sepatu dan pakaian pelindung jika harus bersentuhan dengan air atau tanah yang mungkin terkontaminasi bakteri.
• Menghindari olahraga air dan berenang di danau dan sungai setelah banjir.
• Hanya minum air olahan. Jangan minum air dari danau, sungai, dan kanal tanpa direbus terlebih dahulu.
• Mengenakan sarung tangan jika harus menyentuh hewan mati. Jangan menyentuhnya dengan tangan kosong dan cuci tangan sampai bersih setelahnya.
• Menutupi luka terbuka atau luka dengan pembalut tahan air.

Kasus Leptospirosis ringan berlangsung beberapa hari hingga beberapa minggu. Jika seseorang menderita Leptospirosis parah, dia bisa berada di rumah sakit selama sekitar dua minggu. Diperlukan waktu beberapa bulan untuk pulih sepenuhnya dari Leptospirosis parah.

Pos terkait