Negosiasi Ketika Terjadi Konflik sebagai Solusi Penyelesaian

Negosiasi Ketika Terjadi Konflik sebagai Solusi Penyelesaian

Konflik berasal dari kata kerja Latin, configere yang berarti saling memukul

DEPOKPOS – Banyak pendapat mengemukakan bahwa kemajuan yang kita lihat sampai pada saat ini adalah merupakan alhasil dari perbedaan pandangan berbagai pihak. Perbedaan pandangan tersebut dari satu sisi dapat terjadinya konflik, tetapi disisi lain dapat menghasilkan solusi yang dapat memberikan hasil terbaik, untuk menghindari perbedaan dapat menyebabkan timbulnya konflik, maka diperlukan kemampuan para pihak yang berinteraksi untuk melakukan negosiasi.

BACA JUGA:  Yuk Membayar Zakat: Langkah Menuju Kebaikan

Konflik berasal dari kata kerja Latin, configere yang berarti saling memukul. Secara sosiologis, konflik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa juga kelompok) salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain dengan menghancurkannya atau membuatnya tidak berdaya. Sedangkan negosiasi adalah suatu upaya yang dilakukan antara pihak-pihak yang berkonflik dengan maksud untuk mencari jalan keluar untuk menyelesaikan pertentangan yang sesuai kesepakatan bersama. Proses negosiasi dianggap selesai apabila diperoleh kesepakatan yang menguntungkan kedua belah pihak Agar proses negosiasi berjalan lancar, maka kedua belah pihak harus saling memahami karakteristik negosiasi.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Mengapa Semakin Dewasa Semakin Sedikit Memiliki Lingkaran Sosial yang Luas?

Karakteristik negosiasi Dalam buku Manajemen Konflik (2018) karya Weni Puspita, dijelaskan beberapa karakteristik negosiasi, yaitu:

  • Negosiasi dilakukan untuk menghasilkan kesepakatan.
  • Keputusan yang dihasilkan dalam negosiasi harus saling menguntungkan kedua belah pihak.
  • Negosiasi dilakukan sebagai sarana untuk mencari penyelesaian.
  • Negosiasi mengarah kepada tujuan praktis.
  • Prioritas utama dalam negosiasi terletak pada kepentingan bersama.
BACA JUGA:  Dampak Perceraian Terhadap Psikologi Anak

Tujuan utama negosiasi yaitu memperoleh kesepakatan antara pihak terkait. Jika salah satu pihak yang tidak sepakat maka proses negosiasi tersebut tidak efektif. Jika terjadi, kedua belah pihak bisa memilih cara penyelesaian yang lain.

Bagas Nur Wicakso – Destiyas Fitriani – Mutia Dwi Putri

Pos terkait