Pantau Pasar Cisalak, Mendag Zulkifli: Harga Bahan Pokok Stabil, Stok Ada

MJ. Depok – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menyampaikan, secara umum perkembangan harga barang kebutuhan pokok (bapok) di Pasar Cisalak, Depok, Jawa Barat terpantau stabil. Kementerian Perdagangan berkomitmen untuk terus memantau ketersediaan stok dan stabilitas harga bapok, khususnya menjelang hari besar keagamaan nasional (HBKN) yaitu puasa dan Lebaran.

Hal tersebut disampaikan Mendag Zulkifli Hasan saat memantau ketersediaan stok dan kestabilan harga bapok di Pasar Cisalak, Depok, Jawa Barat, hari ini, Sabtu (28/1). Turut mendampingi Mendag Zulkifli Hasan yaitu Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan, Suhanto dan Plt. Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kasan.

“Secara umum harga bapok di Pasar Cisalak, Depok, Jawa Barat terpantau stabil. Meskipun ada harga komoditas yang mengalami penurunan dan sebagian lagi mengalami sedikit kenaikan, umumnya harga stabil,” jelas Mendag Zulkifli Hasan.

BACA JUGA:  Artis Berinisial AZ Diamankan di Apartemen Kawasan BSD Tangerang Selatan

Sejumlah komoditas yang harganya terapantau stabil dibanding minggu lalu (20/1) di Pasar Cisalak yaitu beras medium Rp10.000/kg, beras premium Rp13.000/kg, gula pasir Rp14.500/kg, minyakita Rp15.000/lt, tepung terigu Rp12.000/kg, daging sapi Rp132.500/kg, daging ayam ras Rp38.000/kg, serta telur ayam ras Rp28.000/kg.

Komoditas yang harganya turun yaitu minyak goreng kemasan Rp21.500/lt dari sebelumnya Rp22.000/lt. Sedangkan komoditas yang harganya sedikit naik yaitu minyak goreng curah Rp15.500/lt, sementara cabai merah keriting tercatat Rp41.000/kg (di bawah harga acuan sebesar Rp55.000/kg), cabai merah besar Rp38.000/kg, cabai rawit merah Rp62.500/kg (sedikit di atas harga acuan Rp57.000/kg), bawang merah Rp40.000/kg (di bawah harga acuan Rp41.500/kg), serta bawang putih Rp28.000/kg.

BACA JUGA:  Walkot Depok Dilaporkan ke Polda Metro Terkait Relokasi SDN Pondok Cina 01

Untuk beras Perum Bulog, Mendag Zulkifli Hasan menjelaskan, stok beras saat ini ada dengan harga Rp8.200/kg. “Namun saat ini kami sedang mencari cara agar beras Bulog dapat sampai ke penjual dan pengecer dengan harga Rp9.450/kg,” ungkapnya.

Sementara terkait MINYAKITA, Mendag Zulkifli Hasan menyampaikan, harganya sebenarnya tidak naik, tapi saat ini menjadi favorit pilihan masyarakat dan tersedia dimana-mana, baik di pasar maupun ritel modern. Jadi, bukan pasokannya yang berkurang.

“Semua orang sekarang ambilnya MINYAKITA, jadi di pasar berkurang. Bukan suplainya berkurang, hanya saja barangnya laris. Penjualnya juga jadi lebih banyak. Setelah dikemas bagus, semua orang beli itu. Sekarang kebutuhannya semua orang beli itu,” jelas Mendag Zulkifli Hasan.

BACA JUGA:  "Kontroversi Kriminalisasi: Warga Kampung Bayam, Furkon, Dibui oleh Polres Jakut saat Dekat Lebaran"

Namun demikian, Mendag Zulkifli Hasan menegaskan komitmennya untuk terus berupaya menambah pasokan. “Kita akan terus menambah pasokan. Sekarang Domestic Market Obligation (DMO)-nya sudah kita turunkan menjadi 1:6 dari sebelumnya 1:9. Artinya, kalau untuk kebutuhan dalam negeri 1, ekspornya 6. Dengan begitu, mudah-mudahan pasokan akan bertambah,” urai Mendag Zulkifli Hasan.

Pasar Cisalak yang dibangun pada 2015 memiliki luas sebesar 31.130m2. Pasar Cisalak menampung 667 unit los dan 667 unit kios dengan 788 pedagang aktif.

Pos terkait