Paus Fransiskus Sebut Serangan Israel di Gaza sebagai Terorisme

DEPOKPOS – Paus Fransiskus menggunakan kata “terorisme” untuk menggambarkan serangan Israel di Jalur Gaza, dalam pembicaraan telepon yang penuh ketegangan dengan Presiden Israel Isaac Herzog pada akhir Oktober.

“Dilarang menanggapi teror dengan teror,” kata Paus Fransiskus kepada Herzog, seorang pejabat senior Israel yang dikutip dalam pemberitaan The Washington Post.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Serangan Israel Sasar Ambulans di Gaza

Selama panggilan telepon itu, Herzog mengatakan bahwa pemerintahnya melakukan apa yang diperlukan di Gaza untuk membela rakyat Israel.

Paus merespons dengan mengatakan bahwa “mereka yang bertanggung jawab memang harus dimintai pertanggungjawaban, tetapi bukan warga sipil.”

BACA JUGA:  Shermon Burgess, Aktivis Anti Islam yang Kini Menjadi Muslim

Pembicaraan Fransiskus-Herzog, ketika orang nomor satu di Vatikan itu menyebut operasi militer Israel di Gaza sebagai “tindakan terorisme” dianggap sangat buruk sehingga Israel memutuskan untuk tidak memublikasikannya.

Vatikan menolak untuk mengklarifikasi apakah Paus Fransiskus secara terbuka atau pribadi menggambarkan tindakan Israel di Gaza sebagai “terorisme,” tetapi dalam sebuah pernyataan kepada The Washington Post, mereka mengakui adanya pembicaraan telepon antara Fransiskus dan Herzog.

BACA JUGA:  Saudi Tegaskan Dukungan untuk Palestina

“Panggilan telepon tersebut, sama seperti panggilan telepon lainnya, dilakukan dalam konteks upaya Bapa Suci yang bertujuan untuk membendung kegawatdaruratan dan meluasnya situasi konflik di Tanah Suci,” kata Vatikan.

Seorang juru bicara di Kantor Kepresidenan Israel menolak mengomentari laporan tersebut dengan mengatakan mereka tidak bisa mempublikasikan percakapan pribadi.

Pos terkait